Kamis, 27 November 2014

Food for Soul

( barusan ngebar-ngebor tulisan-tulisan beberapa temen di angkatan dan ya,  tulisan mereka keren semua)

Apa sih makanan yang paling baik buat jiwa kita?

Bagi saya sih,  saat saya merasa bahwa ada orang-orang yang bahagia karena adanya saya. 

Jadi inget salah satu momen paling berkesan waktu KKN.

Adik itu namanya Daris.  Dia deketin saya,  ngajak saya ngobrol.  Seperti biasa,  dia tersenyum.  Ngomong apa aja,  pasti pake senyum.

Anak ini selalu pakai cincin di jarinya.  Cincin mainan khas hang warna keabuan dan sebenarnha sangat rentan.

Saya pun bertanya pada Daris,  "Ris,  kenapa pake cincin terus?" . "Biar kereeen.  Abang mau?"  (melepas cincinnya,  lalu ngasih ke saya)

"Loh,  gapapa ris? "

" Gapapaa...  "

" Abang kan temen Daris" jawabnya sambil diiringi senyum gemesin khas dirinya.

Hal-hal seperti ini sih yang jadi makanan buat jiwa saya.  Kalau kamu?

Tidak ada komentar: